Review

Info
Studio : Constantin Film
Genre : Comedy, Drama, Romance
Director : Christian Ditter
Producer : Robert Kulzer, Simon Brooks
Starring : Lily Collins, Sam Claflin, Tamsin Egerton, Suki Waterhouse, Christian Cooke

Minggu, 08 Maret 2015 - 15:07:08 WIB
Flick Review : Love, Rosie
Review oleh : Taufiqur Rizal (@TarizSolis) - Dibaca: 1739 kali


Di semesta film percintaan, persoalan jatuh cinta kepada sahabat sendiri telah tercatat di katalog tema sejak puluhan tahun silam. Kegelisahan yang mendera nyaris senantiasa serupa, berkisar pada pertanyaan, “bisakah laki-laki dan perempuan sekadar bersahabat?”, yang berlanjut pada pengkhianatan terhadap hati kecil dengan mencoba berpura-pura memberikan ruang hati kepada orang lain. Ini telah beralih sebagai salah satu templateklasik – kalau tak mau disebut klise – di ranah romansa. Love, Rosie garapan Christian Ditter yang merupakan jelmaan dari novel bertajuk When Rainbow Ends hasil olahan pencetus P.S. I Love You, Cecelia Ahern, pun mengedepankan problematika soal sepasang sahabat yang ditempa dilema saat percikan asmara mulai membayangi persahabatan mereka. Walau berputar di lingkaran serupa, Love, Rosie turut menggandeng permasalahan lebih rumit menyangkut hamil muda yang diharapkan dapat membawa daya hentak kuat pada konflik. Berhasilkah? 
 
Rosie Dunne (Lily Collins) memberikan pidato ucapan selamat di sebuah resepsi pernikahan. Penonton tidak dibiarkan mengetahui secara pasti apa yang tengah terjadi, sekadar berspekulasi bahwa ini adalah hari membahagiakan bagi sahabat baik Rosie, Alex Stewart (Sam Claflin). Akan tetapi, jika memang benar demikian, apakah ini berarti bahwa jalan terbaik bagi mereka kedua adalah... tidak bersatu? Untuk memperoleh gambaran lebih utuh, film lantas melempar kita ke 12 tahun silam saat keduanya menapaki usia dewasa. Terbiasa bersama-sama kemanapun kapanpun, Rosie dan Alex merancang untuk melanjutkan pendidikan lanjutan ke Amerika Serikat guna mewujudkan mimpi besar masing-masing. Sayangnya, segala rencana yang telah tersusun matang seketika berantakan saat Rosie mendapati dirinya tengah mengandung janin hasil berasyik masyuknya bersama Greg (Christian Cooke). Tidak ingin menghalangi masa depan Alex, Rosie pun memutuskan untuk membatalkan perjalanan, melanjutkan hidup dan membesarkan buah hatinya. 

Selesai? Tidak secepat itu. Walau keduanya telah membangun kehidupan ideal bersama pasangan, rasa cinta diantara mereka tidak bisa diingkari masih bergejolak. Dari sini, guliran konfliknya pun sedikit demi sedikit mulai mengusut. Yang membuat Love, Rosie(pada awalnya) terasa menyenangkan untuk disimak adalah keputusan Christian Ditter untuk menghindari kemenye-menyean yang melelahkan dengan memotret kemelut yang menerjang Rosie-Alex dalam bingkai bernuansa cerah ceria. Ketimbang meratapi kegagalannya dalam meraih mimpi, Rosie justru menikmati kehidupan barunya sebagai ibu yang sedikit banyak menyerbakkan rasa hangat kepada penonton. Dengan chemistry begitu lekat antara Lily Collins dan Sam Claflin, ditambah pula kenyataan bahwa karakter yang mereka mainkan cenderung likeable, masih ada pengharapan untuk melihat keduanya bersatu. Dengan banyak tawa canda yang dilumuri tembang-tembang pengiring kece yang menambah kedalaman rasa pada beberapa adegan, sisi manis juga cukup sering terpercik disana sini di paruh awal. 

Sayangnya, segala kesan baik yang telah tercipta untuk Love, Rosie ini sedikit demi sedikit mulai tergerus menjelang klimaks saat pilar drama mulai menampakkan wujudnya. Menjunjung tinggi asas ‘happily ever after’ yang disertai keinginan untuk melihat penonton berlinangan air mata, konflik yang menjebak Rosie-Alex mendadak terasa dipaksakan, konyol, sekaligus bertele-tele kala menyapa mereka secara bertubi-tubi tanpa ampun yang memudarkan sisi charming dari film. Kedua tokoh utama yang mudah untuk dicintai (dan didukung) pun turut terkena dampaknya sehingga sosok Rosie-Alex mendadak tampak begitu menjengkelkan lantaran sikap yang terlalu dipenuhi keragu-raguan berbalut gengsi terlebih cara yang ditempuh oleh si pembuat film di penghujung untuk meredam prahara terasa menjauhi cita rasa romantis menilik apa yang telah diperbuat oleh satu tokoh kepada tokoh lain. Dengan penyelesaian semacam ini, sulit untuk dibuat betul-betul jatuh hati kepada Love, Rosie walau tak bisa dipungkiri ini sejatinya tetaplah gelaran manis yang cukup enak dikudap di saat bersantai ria bersama orang terkasih.

Rating :

Share |


Review Terkait :

Comments

© Copyright 2010 by Flick Magazine - Design by Hijau Multimedia Solution. All Rights Reserved.