Feature


Jumat, 04 Desember 2020 - 15:12:53 WIB
Rasakan Sensasi “Menonton” Film Ala Tuna Netra Di Hari Disabilitas Internasional 2020
Diposting oleh : Haris Fadli Pasaribu (@oldeuboi) - Dibaca: 469 kali

Di masa pandemi ini, banyak pembuat film atau content creator merilis karya audio visual berupa film, webseries, vlog atau semacamnya sebagai alternatif hiburan bagi khalayak umum ketika harus bertahan di rumah. 

Berbeda dengan aksi dosen-dosen muda bersama para mahasiswa film dari kampus Universitas Multimedia Nusantara (UMN) yang merilis sebuah film pendek berjudul Jemari yang Menari di Atas Luka-Luka (Jemari) dalam versi audio description (AD). Audio description akan membantu rekan tuna netra dan low vision untuk dapat menikmati sebuah film karena berisi tambahan narasi yang mendeskripsikan visual dari film tersebut. 

Tidak hanya untuk kawan tuna netra atau low vision, melalui AD ini penonton awas pun dapat menikmati film dengan cara yang berbeda dari biasanya. “Kami sengaja tidak menampilkan visualnya sama sekali, sehingga kawan-kawan awas bisa merasakan sensasi “menonton” film hanya mengandalkan pendengaran mereka. Apalagi kalau dengerinnya pakai earphone, sambil matanya bener-bener ditutup rapat pakai kain atau sejenisnya. Bakal beda sensasinya”, ungkap Perdana Kartawiyudha, penulis sekaligus publicity and distribution manager dari film Jemari. 

Publik dapat mengakses AD dari film yang sedang berlaga di ajang FFI 2020 ketegori film cerita pendek terbaik ini mulai 3 Desember 2020 pukul 3.12 sore WIB, bertepatan dengan peringatan Hari Disabilitas Internasional. Tidak hanya AD, pada waktu yang bersamaan akan dirilis pula sebuah diskusi podcast berjudul “Membuat Film untuk Didengar (Bukan Hanya Ditonton)” melalui situs bekantanpictures.com/jemari. Podcast ini berisi diskusi bersama sejumlah tuna netra di Jakarta tentang bagaimana mereka menikmati film dalam format audio description. 

Diskusi juga akan dihadiri oleh tim pembuat film Jemari di Tangerang dan tim pembuat AD dari Minikino dan Teater Kalangan di Bali. “Kami berharap melalui podcast ini, para pembuat film pun tergerak untuk membuat AD dari film mereka agar dapat membuka jejaring ke kelompok penonton baru, seperti kelompok tuna netra dan low vision.” ucap Jose Prabowo, produser film Jemari, dari rumah produksi Bekantan Pictures.

Bukan tanpa maksud perilisan versi audio description dari film pendek yang telah memenangkan National Jury Competition di Minikino Film Week 6 (Bali International Short Film Festival 2020) ini. Sejak awal film Jemari dibuat sebagai bentuk advokasi atas hak-hak kelompok minoritas yang seringkali terenggut oleh masyarakat, bahkan hingga akhir hayat mereka. 

“Perilisan film versi AD ini merupakan kelanjutan komitmen kami menyuarakan hak dari kelompok minoritas. Kali ini fokus kami pada penyandang disabilitas. Kami merasa mereka pun berhak mendapatkan kesempatan menikmati film dengan cara yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka, pungkas Putri Sarah Amelia, sutradara film Jemari.

Jemari yang Menari di Atas Luka-Luka bercerita tentang seorang perias jenazah yang hadir di tengah duka seorang ibu yang baru saja kehilangan anaknya yang “berbeda” dalam sebuah kecelakaan. Film pendek tanpa dialog ini merupakan satu-satunya perwakilan Indonesia di ajang festival film pendek tertua dan terbesar di Jepang, ShortShort Film Festival and Asia 2020, sebuah festival film berlabel Oscar Qualifying.

Info terkait penayangan film Jemari berikutnya bisa dicek di Instagram @jemari.film 


Share |


Berita Terkait :
Comments

© Copyright 2010 by Flick Magazine - Design by Hijau Multimedia Solution. All Rights Reserved.